Puisi – Tentang Bahasa Kebangsaan Kita

Untuk ke sekian kalinya bertemu dan berdialoglah kita tentang Bahasa Kebangsaan kita Bahasa Melayu yang empunya nama bahasa yang sudah termaktub dalam Artikel 152, Perlembagaan […]

Untuk ke sekian kalinya
bertemu dan berdialoglah kita
tentang Bahasa Kebangsaan kita
Bahasa Melayu yang empunya nama
bahasa yang sudah termaktub dalam Artikel 152,
Perlembagaan Negara.

Tanpa rasa jemu kita pun bernostalgia
dan bermadah pujangga
tentang sejarah silamnya yang gemilang
tentang kedaulatannya sebagai bahasa pemerintahan berwibawa
tentang  keluhurannya sebagai bahasa persuratan perkasa
tentang kejituannya sebagai bahasa perantaraan berbisa
tentang kecocokannya sebagai bahasa lingua franca
yang merentas mancanegara kemasyhurannya
dan itu bukannya mitos mahupun dongeng penglipur lara
tetapi hakikat harkatnya yang terpateri sudah

Justeru, dengan rasa bangga kita pun berceritera
Bahasa Melayu itu bahasa yang kaya-raya
kaya perbendaharaan katanya
kaya metafora katanya
kaya logika katanya
kaya estetika katanya
kaya wacana ilmunya
kayanya ia setanding bahasa-bahasa dunia yang utama
dan itu memang sahih ceriteranya.

Maka,
jangan sekali-kali
ada yang pura-pura alpa
ada yang buat-buat tidak faham
ada yang sengaja meremehkannya
ada yang terus-terusan mempersendakannya
ada yang berkilah seribu satu alasan
untuk tidak menghormatinya
untuk tidak memartabatkannya
kerana tingkah dan olah demikian itu
umpama cacing naik ke mata
laksana membuka pekung di dada.

Untuk ke sekian kalinya
berpesanlah para pendeta bahasa
berserulah para pencinta Bahasa Kebangsaan kita
jangan ada lagi yang enggan menerima hakikat kemodenannya
jangan ada lagi yang berasa rendah diri akan keintelektualannya
jangan ada lagi yang mempertikaikan  kedinamikannya
jangan ada lagi yang melecehkan kenasionalannya
jangan ada lagi yang berdalih untuk tidak memperkasakan
kerana,
Bahasa Kebangsaan Kita Keperibadian Bangsa Kita.

Abang Patdeli Abang Muhi
Auditorium Tun Dr. Hasmah
Menara SSM@Sentral, Kuala Lumpur
20 Julai 2012